PARIWARA

DbClix Bisnis Dahsyat tanpa modal Your Ad Here

Thursday, February 12, 2009

USAHA KECIL MENENGAH


Kementerian Koperasi dan UKM mengelompokkan UKM menjadi tiga kelompok berdasarkan total asset, total penjualan tahunan, dan status usaha dengan kriteria sebagai berikut :
1. Usaha Mikro adalah kegiatan ekonomi rakyat berskala kecil dan bersifat tradisional dan informal, dalam arti belum terdaftar, belum tercatat, dan belum berbadan hukum. Hasil penjualan bisnis tersebut paling banyak 100 juta rupiah.
2. Usaha Kecil adalah kegiatan ekonomi rakyat yang memenuhi kriteria sebagai berikut:
  • Usaha yang memiliki kekayaan bersih paling banyak 200 juta rupiah, tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha;
  • Usaha yang memiliki penjualan tahunan paling banyak 1 miliar rupiah;
  • Usaha yang berdiri sendiri, bukan perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai atau terafiliasi baik langsung maupun tidak langsung dengan usaha menengah atau skala besar;
  • Berbentuk usaha yang dimiliki orang perorangan, badan usaha yang tidak berbadan hukum atau badan usaha yang berbadan hukum, termasuk koperasi.
3. Usaha Menengah adalah kegiatan ekonomi rakyat yang memenuhi kriteria sebagai berikut:

  • Usaha yang memiliki kekayaan bersih lebih besar dari 200 juta rupiah sampai dengan paling banyak 10 miliar rupiah, tidak termasuk tanah dan bangunan usaha;
  • Usaha yang berdiri sendiri, bukan anak perusahaan atau cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai atau terafiliasi baik langsung maupun tidak langsung dengan usaha menengah atau skala besar;
  • Berbentuk usaha yang dimiliki orang perorangan, badan usaha yang tidak berbadan hukum atau badan usaha yang berbadan hukum, termasuk koperasi.
Tiga kelompok usaha tersebut memberikan gambaran bahwa bisnis tersebut bisa berpindah kelompok sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan dari bisnis tersebut. Jumlah usaha UKM di Indonesia sebanyak 38,72 juta unit pada tahun 2000 dan bertumbuh menjadi 42,4 juta pada tahun 2003. Angka tersebut mengambarkan bahwa selama 3 tahun terakhir bahwa pertumbuhan UKM sebanyak 3,68 juta unit atau pertumbuhan 3,07 persen per tahunnya.

Jumlah tenaga kerja yang diserap juga cukup besar dari 70,4 juta orang pada tahun 2000 meningkat menjadi 79,03 juta orang pada tahun 2003. Selama periode tersebut terjadi pertumbuhan tenaga kerja yang diserap sebesar 3,93 persen per tahunnya. Pertumbuhan ini sangat diharapkan karena masih banyaknya masyarakat yang menganggur. Sumbangan UKM terhadap ekspor nonmigas cukup besar sekitar 19,35 persen pada tahun 2000 dan terjadi kenaikan kecil menjadi 19,9 persen pada tahun 2003. UKM ini mempunyai porsi terhadap Total Kredit sebanyak 44,61 persen pada tahun 2000 menjadi 44,78 persen pada tahun 2003.

Tetapi, sumbangannya terhadap PDB (Produk Domestik Bruto) Indonesia juga besar melebihi setengah dari PDB Indonesia. Tahun 2000 sumbangan UKM terhadap PDB sebesar 54,5 persen dan meningkat menjadi 56,7 persen pada tahun 2003. Peningkatan ini juga menggambarkan bahwa UKM sangat besar kontribusinya terhadap perekonomian Indonesia, sehingga pemerintah harus memperhatikan dan membuat kebijakan yang tepat agar UKM ini dapat bertumbuh di Indonesia.

0 comments:

Post a Comment